K-Pop news, videos and photos - WoW!Korea

wowkorea facebookwowkorea twitter  | Tiếng Việt  | bahasa Indonesia  | ไทย  | 簡体字  | 繁体字  | English  | 한국  | 日本


  • <Komentar W> Apa dua gerakan yang disebut media Korea sebagai "bahan buruk" dalam upaya untuk menyelesaikan gugatan kerja paksa sebelumnya?
<Komentar W> Apa dua gerakan yang disebut media Korea sebagai "bahan buruk" dalam upaya untuk menyelesaikan gugatan kerja paksa sebelumnya?
Yonhap News Korea Selatan melaporkan pada tanggal 24 bahwa negosiasi Korea Selatan-Jepang kemungkinan besar akan mencapai momen kritis setelah liburan Tahun Baru Imlek (21-24). Selain itu, untuk mengatasi masalah ini, Rengo berkata, "Gerakan yang bertujuan untuk pendaftaran 'Tambang Emas di Pulau Sado' (Prefektur Niigata) sebagai Warisan Budaya Dunia dan pengolahan air terkontaminasi dari Fukushima Daiichi dari Perusahaan Tenaga Listrik Tokyo Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (air olahan) kemungkinan akan menjadi faktor yang lebih buruk dalam hubungan Korea Selatan-Jepang.”

Mahkamah Agung Korea Selatan telah memerintahkan dua perusahaan Jepang untuk memberikan kompensasi kepada mantan penggugat kerja paksa. Namun, terkait masalah reparasi, Jepang belum memenuhi Perjanjian Klaim 1965 antara Jepang dan Korea Selatan, dengan sikap sudah diselesaikan.

Pada Mei tahun lalu, Presiden Yoon Seo-gyul (Yoon Seo-gyeol), yang menunjukkan kesediaannya untuk meningkatkan hubungan Jepang-Korea Selatan, dilantik, dan pemerintahan Yoon telah mengambil berbagai tindakan untuk menyelesaikan masalah tersebut. Sebagai hasil dari terus mencari solusi, Kementerian Luar Negeri memutuskan bahwa perusahaan Jepang, terdakwa mantan gugatan kerja paksa, adalah Yayasan Pendukung Korban Mobilisasi Paksa di bawah Kekaisaran Jepang, yang berada di bawah payung pemerintah Korea Selatan dan memberikan dukungan kepada mantan pekerja paksa Proposal untuk mengambil alih reparasi tahun 1980-an adalah "proposal potensial" untuk solusinya.

Dan pada tanggal 12 bulan ini, Kementerian Luar Negeri mengadakan forum terbuka untuk menyelesaikan masalah tersebut di Majelis Nasional Korea Selatan dan mengumumkan rencana tersebut. Namun, pengacara penggugat menentang proposal tersebut, menyatakan bahwa itu adalah proposal di mana pihak Jepang tidak akan menanggung biaya apapun. Penggugat dan kelompok sipil yang mendukung penggugat juga menentang keras. Lee Jae-myung, pemimpin partai oposisi terbesar Korea Selatan, Partai Demokrat Minjoo, juga mengkritik keras langkah tersebut, dengan mengatakan, "Ini adalah rencana yang tidak dapat dimaafkan yang membuat Jepang mengumbar." Media Korea Selatan juga menunjukkan nada kasar. Hankyoreh, yang dikenal karena kritiknya terhadap pemerintahan saat ini, menulis sebuah tajuk rencana, mengatakan, “Pemerintah bergegas untuk memperbaiki hubungan antara Korea Selatan dan Jepang, mengabaikan signifikansi historis dari solusi mobilisasi paksa dan permintaan maaf serta penghiburan atas penderitaan rakyat. para korban. Jika kita memaksakan tindakan tersebut, hubungan antara Korea Selatan dan Jepang akan semakin memburuk, dan kita akan menghadapi angin sakal," katanya.


Namun, pemerintah Korea Selatan mempercepat upayanya untuk menyelesaikan masalah ini. Menurut Yonhap News, pihak berwenang Jepang dan Korea Selatan berencana mengadakan pembicaraan tingkat kepala biro di Seoul sekitar akhir bulan ini. Yonhap berkata, "Kami telah mengadakan diskusi sebulan sekali sejauh ini, tetapi langkahnya akan ditingkatkan saat kami mencapai tahap akhir koordinasi. Perhatian akan diberikan pada apakah tindakan pencegahan konkret seperti partisipasi akan disajikan."

Ketika pembicaraan Jepang-Korea tentang tuntutan kerja paksa mencapai tahap akhir, pemerintah Jepang mengumumkan pada tanggal 19 bulan ini (waktu Jepang) bahwa Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) ingin membahas Tambang Emas di Pulau Sado yang bertujuan untuk didaftarkan sebagai Situs Warisan Budaya Dunia, saya mengoreksi dan menyampaikan kembali surat rekomendasi yang telah dikemukakan oleh . Dikatakan bahwa setidaknya 1.000 pekerja dari Semenanjung Korea dimobilisasi ke Tambang Emas Sado selama perang untuk menutupi kekurangan tenaga kerja. Untuk alasan ini, Korea Selatan mengklaim bahwa pekerja dari bekas Semenanjung Korea dipaksa untuk bekerja, dan dari latar belakang sejarah ini, Korea Selatan menentang pendaftaran "Tambang Emas di Pulau Sado" sebagai Situs Warisan Dunia.

Pada Februari tahun lalu, pemerintah Jepang secara resmi memutuskan untuk merekomendasikan tambang emas Pulau Sado ke UNESCO sebagai calon Warisan Budaya Dunia. Namun, UNESCO menunjukkan ketidakcukupan nominasi yang diajukan. Pemerintah mengumumkan pada Juli tahun lalu bahwa menjadi sulit untuk mencapai tujuannya untuk mendaftar tahun ini. UNESCO menunjukkan kekurangan dalam deskripsi jejak saluran air Tambang Emas Nishimikawa, dan pemerintah mengoreksi poin yang ditunjukkan dan mengirimkan kembali rekomendasi tersebut. Menanggapi langkah Jepang tersebut, Kementerian Luar Negeri memanggil Menteri Kedutaan Besar Jepang di Korea Selatan untuk memprotes. Juru bicara itu juga mengeluarkan komentar, menekankan bahwa "Kami akan terus bekerja sama dengan UNESCO dan komunitas internasional sehingga sejarah, termasuk rasa sakit akibat kerja paksa, tercermin dalam pendaftaran warisan."

Juga, mengenai pelepasan air olahan dari Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi TEPCO ke laut, pemerintah Jepang memutuskan pada tanggal 13 bulan ini bahwa mereka akan mulai melepaskan air sekitar musim semi atau musim panas tahun ini. Korea Selatan telah lama menyatakan keprihatinan tentang masalah pembuangan air olahan ke laut, dan sedang melanjutkan verifikasinya sendiri, terpisah dari investigasi oleh organisasi internasional. Menanggapi pernyataan pemerintah Jepang bahwa pelepasan akan dimulai pada musim semi atau musim panas tahun ini, Kementerian Luar Negeri mengatakan, ``Dari sudut pandang objektif dan ilmiah, pembuangan harus aman dan sesuai dengan hukum internasional. dan standar. Kami akan merespons sambil dengan tegas mempertahankan pendirian kami untuk tidak melakukannya."

“Jika kedua masalah ini (tambang emas di Pulau Sado dan air yang diolah dari pembangkit listrik tenaga nuklir) memperburuk opini publik terhadap Jepang di Korea Selatan, itu dapat mempengaruhi negosiasi antara Korea Selatan dan Jepang yang bertujuan untuk menyelesaikan gugatan wajib militer,” Yonhap News dikatakan.


Published : 2023/01/25 12:38 KST



Like if you like it ♪


Check WoW!Korea for breaking and latest K-Pop's news, videos, and photos now!
Copyright(C) 2004-2023 AISE Inc. All Rights Reserved.