K-Pop news, videos and photos - WoW!Korea

wowkorea facebookwowkorea twitter  | Tiếng Việt  | bahasa Indonesia  | ไทย  | 簡体字  | 繁体字  | English  | 한국  | 日本


  • Satu bulan setelah kejutan ... Mengapa orang Jepang "tidak memilih" = Liputan Korea
Satu bulan setelah kejutan ... Mengapa orang Jepang "tidak memilih" = Liputan Korea
Satu bulan setelah kejutan ... Mengapa orang Jepang "tidak memilih" = Liputan Korea
Satu bulan telah berlalu sejak pemilihan umum Dewan Perwakilan Rakyat, tetapi masih ada fakta yang disebut media Jepang sebagai "masalah". Ini tidak lain adalah rendahnya partisipasi pemilih Jepang.

Pada 31 bulan lalu, tingkat partisipasi pemilihan umum DPR ke-49, yang diadakan untuk pertama kalinya dalam empat tahun, adalah 55,93%, level terendah ketiga dalam sejarah. Rendahnya partisipasi di Jepang bukanlah masalah yang baru saja dimulai, tetapi tampaknya mengejutkan. Para pemilih telah menolak untuk berpartisipasi dalam kampanye pemilu dan demonstrasi jalanan serta memberikan suara, dan ada kritik bahwa "orang Jepang yang berpaling dari publik" telah menjadi hal yang biasa.

Namun, ada alasan untuk bertanya-tanya mengapa tingkat partisipasi pemilihan umum DPR lamban meskipun masyarakat Jepang hampir sebulan yang lalu. Sebab, pemilihan umum Dewan Perwakilan Rakyat memiliki makna sebagai wasit Partai Demokrat Liberal yang telah berkuasa selama hampir 10 tahun.

Situasi COVID-19 mengungkapkan wajah sebenarnya dari kemampuan Partai Demokrat Liberal untuk merespons, dan tampaknya retakan juga terjadi pada sistem kekuatan pertama. Mantan Perdana Menteri Shinzo Abe, yang diejek oleh "abenomask" yang cukup besar untuk menyembunyikan hidungnya, mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri karena alasan kesehatan, dan mantan Perdana Menteri Yoshihide Suga menggantikannya, tetapi bahkan pemerintahan Kan berada di bawah matahari untuk setahun. selesai. Ini karena peringkat persetujuan anjlok setelah Olimpiade Tokyo dipaksa untuk mengatasi tentangan semua orang dan lebih dari 25.000 infeksi COVID-19 baru terjadi sehari.

Saya bertanya-tanya apakah akan ada perubahan kekuasaan kali ini, dan ketika saya membuka tutup pemilihan umum DPR, Partai Demokrat Liberal dipilih oleh pemilih lagi. Apalagi mengamankan mayoritas kursi di Exclusive. Lebih dari setengah kursi dikumpulkan di Kabinet Kishida, yang dimulai dengan peringkat persetujuan 49%, yang lebih rendah dari Kabinet Kan. Ini mendukung fakta bahwa partai-partai oposisi ada dalam politik Jepang, tetapi mereka bahkan bukan pilihan untuk pergantian kekuasaan.

Partisipasi pemilih masih lamban, sistem terkuat LDP solid, dan oposisi, yang bersatu di bawah panji penggulingan LDP, agak kehilangan kursinya. Media Jepang mengatakan, "Partisipasi pemilih terus menjadi sangat rendah dibandingkan dengan negara-negara asing." Sementara itu, sebuah fenomena telah muncul di mana partai sayap kanan yang meneriakkan "Jepang kemungkinan perang" membuat lompatan ke depan di Osaka.

Pemungutan suara yang ditinggalkan karena ketidakberdayaan yang dipelajari ... Antusiasme untuk Nippon Ishin no Kai yang membuat saya menyadari "perubahan"
Penyebab utama rendahnya partisipasi dalam masyarakat Jepang adalah ketidakberdayaan yang dipelajari. Disinyalir penyebabnya adalah sinisme yang berkembang di masyarakat Jepang pada umumnya. Asahi Shimbun menunjukkan bahwa sinisme, yang mengabaikan orang-orang yang mengkritik Jepang tidak berubah, seperti "Jika Anda tidak menyukai Jepang sekarang, tinggalkan Jepang" dan "Jika Anda tidak menyukai kandidatnya, larilah langsung", akan mengarah pada partisipasi rendah. Telah dikemukakan bahwa proses pengambilan keputusan mengikuti arus sambil membaca "udara (suasana)" juga merupakan faktor yang menghambat rasa efisiensi politik, daripada proses menarik konsensus melalui diskusi di sekolah dan tempat kerja yang merupakan lembaga sosialisasi.

Itu adalah Nippon Ishin no Kai, yang berbasis di Prefektur Osaka, yang membuat saya merasakan efek politiknya. Nippon Ishin no Kai, yang membuat lompatan maju dengan memenangkan semua kandidat di distrik lokal dan meningkatkan jumlah kursi hampir empat kali lipat dibandingkan dengan pemilihan sebelumnya, dianggap sebagai partai sayap kanan di Jepang, tetapi citra apakah itu bisa berhasil, saya pergi ke sana.

Tentu saja, citra "mewakili kepentingan Osaka" bukanlah satu-satunya keberhasilan. Dengan pencapaian seperti itu dan pengembalian keuntungan kepada rakyat, kami dapat memperoleh dukungan yang luar biasa dalam pemilihan ini. Toilet di stasiun kereta bawah tanah di Osaka, yang terkenal kotor, ditingkatkan kebersihannya setelah Nippon Ishin no Kai mengambil alih Prefektur Osaka, dan kotak makan siang gratis untuk sekolah menengah pertama diterapkan, sehingga anak-anak berpenghasilan ganda keluarga Beban menyiapkan kotak makan siang telah berkurang. Ini mengarah pada harapan bahwa "selama ada Nippon Ishin no Kai, hidup kita dapat membaik."

Kriteria evaluasi pemilih bukanlah efektivitas tetapi “kemauan untuk mencoba”
Khususnya, terlepas dari kenyataan bahwa Prefektur Osaka, yang dipimpin oleh Nippon Ishin no Kai, adalah daerah yang paling parah rusaknya di Jepang karena COVID-19, Nippon Ishin no Kai dipilih kembali oleh rakyat dalam pemilihan umum Dewan Perwakilan Rakyat ini. Itulah intinya. Pada bulan Mei tahun ini, ketika wabah keempat COVID-19 dimulai, Prefektur Osaka secara de facto mengalami keruntuhan medis, dan pasien yang terinfeksi COVID-19 meninggal saat dirawat di rumah tanpa dirawat di rumah sakit. . Meskipun diputuskan untuk membayar uang kerjasama daripada meminta para wiraswasta untuk mengambil cuti, sebenarnya butuh waktu lama untuk membayar.

Penampilan yang sesuai dengan COVID-19 juga cukup kasar. Ketika Gubernur Prefektur Osaka, Hirofumi Yoshimura, yang tergabung dalam Nippon Ishin no Kai, tiba-tiba mengadakan konferensi pers darurat dan mengatakan bahwa "obat kumur (agen pembersih mulut) efektif dalam mencegah COVID-19", semua yang ada di Prefektur Osaka Obat kumur stok di apotek di Osaka sudah habis, dan 330.000 perlengkapan hujan disumbangkan sebagai salah satu tindakan melawan COVID-19, tetapi belum dikonfirmasi apakah itu benar-benar digunakan di situs pencegahan epidemi.

Meski begitu, Osaka tetap antusias dengan Nippon Ishin no Kai. Di Twitter, yang merupakan “SNS nasional” yang digunakan oleh sekitar 40% orang Jepang, istilah pencarian “# Yoshimura sleep” menduduki peringkat pertama karena Gubernur Yoshimura antusias dengan pekerjaannya.

Dinilai bahwa "pura-pura bekerja" Gubernur Yoshimura berhasil. Toru Hashimoto Osaka Mantan Walikota Yuji Yoshitomi, yang telah mewawancarai Nippon Ishin no Kai dari masa walikota hingga Gubernur Yoshimura saat ini, mengatakan, "Gubernur Yoshimura bergerak secara sadar dari apa yang dia lihat. Ini mungkin sebenarnya efektif. Namun, dia muncul di TV di Osaka setiap hari untuk memohon pada dirinya sendiri, "katanya. Bahkan jika dia gagal, dia terus membuat langkah-langkah baru dan membukanya untuk warga Osaka. Berikan. " Terlepas dari hasilnya, kesediaan Gubernur Yoshimura untuk melakukan yang terbaik terasa bagi pemilih wanita paruh baya seolah-olah putranya melakukan yang terbaik, dan jika kebijakannya mengalami kegagalan yang cukup besar, dia akan mendukungnya jika tidak jahat. tidak ada masalah dalam melakukannya.

Untuk alasan ini, telah ditunjukkan bahwa tidak mungkin Nippon Ishin no Kai dilahirkan kembali sebagai "partai politik nasional" di luar Osaka, tetapi sebaliknya, di Osaka, dukungan nyata dipertahankan kecuali ada kebohongan yang cukup besar. prospek untuk dapat melakukannya adalah dominan. Begitulah cara Nippon Ishin no Kai meletakkan fondasi di Osaka dengan baik.

Bertanggung jawab atas kaum liberal yang kehilangan arah dalam pergeseran Jepang ke kanan
Munculnya Nippon Ishin no Kai, yang disebut paling kanan di Jepang, telah merebut Osaka, memberi kita ruang untuk memikirkannya. Sudah sepuluh tahun sejak kritik bahwa (kemajuan) liberal yang menahan sayap kanan tidak memainkan peran aslinya. Kaum liberal sangat mementingkan perdamaian di Asia Timur Laut, yang berbeda dengan sayap kanan konservatif yang menyerukan revisi Konstitusi Perdamaian, tetapi sudah lama tidak jelas apa yang mereka tuju. Kekuatan liberal saat ini dalam masyarakat Jepang yang ditunjukkan bahwa mereka hanya mempopulerkan kemenangan besar dari pemilihan umum Dewan Perwakilan Rakyat Nippon Ishin no Kai.

Asahi Shimbun berkata, "Mereka (pasukan liberal) yang mengambil kemenangan besar dari Nippon Ishin no Kai sebagai populisme tidak memiliki logika untuk merebut pemilih yang tidak puas dengan LDP." Ini adalah masalah yang sama sekali berbeda dari mendukungnya, tetapi tidak mungkin merebut hati pemilih yang tidak menyukai Partai Demokrat Liberal hanya dengan merendahkan pemilih yang mendukung Nippon Ishin no Kai sebagai populis.” Juga ditunjukkan bahwa jika kaum liberal menentang amandemen konstitusi Nippon Ishin no Kai, mereka seharusnya memasang "versi oposisi dari amandemen konstitusi" yang setidaknya bisa membuat Pasal 9 Konstitusi bersinar.

Selama sembilan tahun setelah LDP meloloskan pemerintahan pada 2012, apa yang saya sadari ketika melihat politik Jepang, di mana kemungkinan pergantian pemerintahan masih jauh, adalah seberapa besar kontribusi partai oposisi yang kehilangan motivasi. mempertahankan status quo. Pada saat yang sama, sementara pemilih Jepang meninggalkan partisipasi politik karena kekecewaan bahwa hal itu tidak akan pernah berubah, partai sayap kanan yang menuntut amandemen konstitusi memperoleh dukungan dengan politik sipil sebagai senjata. Bukan masalah besar untuk melewatkan respons terhadap COVID-19. Mungkin aman untuk mengatakan bahwa Nippon Ishin no Kai suatu hari akan menciptakan "Jepang yang mampu berperang" dan dilahirkan kembali sebagai partai politik nasional.


Published : 2021/11/25 21:15 KST



Like if you like it ♪


Check WoW!Korea for breaking and latest K-Pop's news, videos, and photos now!
Copyright(C) 2004-2021 AISE Inc. All Rights Reserved.