K-Pop news, videos and photos - WoW!Korea

wowkorea facebookwowkorea twitter  | Tiếng Việt  | bahasa Indonesia  | ไทย  | 簡体字  | 繁体字  | English  | 한국  | 日本


  • <Penjelasan W> Pembantaian Warga Korea Segera Setelah Gempa Besar Kanto, Apa yang Menarik dari Gulungan Gambar yang Baru Ditemukan
<Penjelasan W> Pembantaian Warga Korea Segera Setelah Gempa Besar Kanto, Apa yang Menarik dari Gulungan Gambar yang Baru Ditemukan
Pada tanggal 1 bulan depan, ini akan menjadi 100 tahun sejak Gempa Besar Kanto pada tanggal 1 September 1923, ketika lebih dari 140.000 orang meninggal atau hilang, dan lebih dari 3,4 juta orang terkena dampaknya. Gempa berkekuatan 7,9 SR yang meluluhlantahkan wilayah Kanto terpatri dalam sejarah bencana di Jepang. Selain itu, segera setelah gempa bumi, rumor palsu seperti "orang Korea membakar" menyebar ke seluruh negeri, dan orang Korea serta Tiongkok dibantai. Mengenai pembantaian warga Korea, bahkan saat ini di Jepang, terdapat campuran antara gerakan untuk meneruskan ingatan dan gerakan untuk menghalanginya.

Gempa Besar Kanto terjadi pada pukul 11:58 tanggal 1 September 1923. Wilayah metropolitan Tokyo dilanda guncangan hebat yang setara dengan intensitas seismik saat ini sebesar 7 atau 6. Hampir 110.000 rumah hancur total, terutama di Tokyo dan Kanagawa. Selain itu, karena waktu terjadinya kebakaran bertumpang tindih dengan siang hari, beberapa kebakaran terjadi secara bersamaan, sehingga semakin memperparah kerusakan. Lebih dari 212.000 bangunan hancur akibat kebakaran tersebut, termasuk 447.000 rumah. Lebih dari 105.000 orang tewas atau hilang, menjadikannya bencana terburuk di Jepang sejak era Meiji.

Selain kerusakan akibat gempa itu sendiri, ``hoax saat terjadi bencana'' juga menjadi permasalahan. Di tengah kekacauan gempa, rumor palsu seperti ``Orang Korea menyebabkan kerusuhan'' dan ``sumur beracun'' tersebar. Ada insiden yang menewaskan warga Korea dan Cina yang bekerja di sana. Jumlah pasti korban dalam apa yang disebut "pembantaian Korea" ini tidak diketahui, namun laporan Dewan Pencegahan Bencana Pusat Kantor Kabinet menyebutkan jumlah korban jiwa adalah "1 hingga beberapa persen" dari sekitar 105.000 orang yang tewas dalam bencana tersebut.

Pada tahun 1973, sebuah monumen peringatan bagi para korban Korea didirikan di Taman Yokozunacho di Daerah Sumida Tokyo untuk memperingati pembantaian warga Korea. Sejak tahun berikutnya, setiap tahun, upacara peringatan diadakan di taman tersebut yang disponsori oleh komite eksekutif yang dibentuk oleh Asosiasi Jepang-Korea Utara.

Namun upacara peringatan tersebut terhambat dalam beberapa tahun terakhir karena kelompok yang mempertanyakan jumlah korban pembantaian tersebut. Kelompok konservatif "Soyokaze" mempermasalahkan fakta bahwa jumlah korban pembantaian di monumen peringatan tersebut "lebih dari 6.000" dan bahwa hal tersebut "tidak memiliki dasar ilmiah". Sejak tahun 2017, rapat umum telah diadakan di taman bersamaan dengan upacara peringatan. Pada bulan Agustus tahun berikutnya, Pemerintah Kota Metropolitan Tokyo mengesahkan ujaran kebencian sebagai bagian dari pernyataan yang dibuat oleh para peserta demonstrasi pada tahun 2019.

Soyokaze telah mengumumkan akan mengadakan rapat umum lagi tahun ini. Menanggapi hal ini, panitia pelaksana upacara peringatan mengeluarkan pernyataan pada tanggal 17. Dia mengecam unjuk rasa yang dilakukan oleh "Breeze" sebagai "unjuk rasa yang menghujat orang mati" dan mendesak kota tersebut untuk tidak mengeluarkan izin untuk menggunakan taman tersebut.

Pada upacara peringatan tersebut, para gubernur Tokyo di masa lalu mengirimkan surat belasungkawa, namun Gubernur Yuriko Koike berkata, "Saya berduka atas semua korban gempa bumi," dan sejak tahun 2017, tahun setelah ia menjadi gubernur Tokyo, ia belum mengirimkan surat apa pun. belasungkawa adalah perpisahan Dia disebut sudah memberi tahu panitia pelaksana bahwa dia tidak berniat mengirimkan surat peringatan tahun ini juga. Yasuhiko Miyagawa, ketua komite eksekutif, mengkritik hal ini, dengan mengatakan, "Bukankah ini merupakan manifestasi dari sikap tidak menerima atau mengakui sejarah pembantaian tragis tersebut?"

Di sisi lain, sebuah gulungan gambar yang sepertinya menggambarkan situasi pada saat pembantaian warga Korea baru ditemukan, dan telah dibuka untuk umum sejak tanggal 5 bulan lalu di Museum Koryo (Bangsal Shinjuku, Tokyo ). Gulungan gambar tersebut adalah "Gulungan Gambar Gempa Bumi Kanto Besar" 2 jilid yang digambar pada tahun 1926, tiga tahun setelah gempa bumi. Kemungkinan besar lukisan itu dilukis oleh mantan guru pelukis dari Prefektur Fukushima. Dari jumlah tersebut, adegan pembantaian ada di Volume 1 yang panjangnya sekitar 14 meter, ada adegan dimana dia berdarah dan terjatuh setelah diserang oleh para veteran dengan pedang dan tombak bambu.

Gulungan gambar tersebut dipajang hingga tanggal 24 Desember di pameran khusus museum "100 Tahun Gempa Besar Kanto: Pembantaian Warga Korea yang Ditutupi".

Dalam gulungan gambar tersebut tertulis bahwa ``hal ini diperlihatkan kepada mereka yang belum pernah mengalami tragedi ini, dan oleh karena itu diimbau untuk merenung.'' Artinya, ``Saya ingin banyak orang yang tidak mengalami tragedi ini berpikir dua kali.'' Hal ini menghimbau perlunya menghadapi kejadian tragis yang terjadi segera setelah gempa bumi 100 tahun lalu.


Published : 2023/08/24 09:29 KST



Like if you like it ♪


Check WoW!Korea for breaking and latest K-Pop's news, videos, and photos now!
Copyright(C) 2004-2023 AISE Inc. All Rights Reserved.